FikihHajiTausiyahUmroh

Ustadz Khalid Basalamah: Hukum Badal Haji

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Alhamdulillah selalu kita memuji Tuhan kita Allah atas segala nikmat nya tu juga salawat dan Taslim senantiasa kita panjatkan dan haturkan kepada nabi besar muhammad shallallahu alaihi wasallam sebagaimana Allah telah perintahkan kepada kita selaku seniman dalam sebuah riwayat pada saat Baginda Nabi Ali 106 akan melakukan ibadah haji ada seorang sahabat di bir Ali di tempat niat untuk haji dan umroh di Madinah mengucapkan lebih Kaulah Majenang Subro mati

saya niat haji untuk sub rumah dan pendapat Sebagian ulama mengatakan suhu rumah adalah kerabat yang sudah meninggal atau punya atur lalu Baginda Nabi SAW sedang Bertanya kepadanya aja sudah ngetik apa kau sudah pernah Haji buat dirimu bilang belum Kalau katanya besok hujan FC Suna hujan suruh matiin dulu buat dirimu baruku boleh hajikan untuk rambut yang sudah meninggal Atau punya usul ulama mengeluarkan beberapa hukum dari hadis ini yang pertama bolehnya seorang muslim menghajikan atau mengumrohkan kerabatnya yang sudah uzur atau yang sudah meninggal dunia ini dikuatkan dengan hadis yang main riwayat Bukhari seseorang sahabat terhadap berkata besok senam Ya Rasulullah Ya saya sudah uzur

gak bisa Safar gak bisa Haji nggak bisa umroh apakah boleh saya haji dan umroh untuknya katanya besok salam Boleh

Tapi tentu syarat dalam hadits adalah dia harus Haji dulu buat dirinya atau umroh dulu buat dirinya sebagaimana sabda Nabi SAW serem pertanyaan kepada sahabatnya jadi hadis yang pertama Apa kau sudah pernah Haji dia mengatakan belum makan abis ashar mengatakan Haji dulu buat dirimu baru haji kan buat kerabatnya jadi poin pertama bolehnya menghajikan orang atau umroh orang yang sudah uzur satu orang sudah meninggal dunia yang kedua

syaratnya untuk haji dan umroh untuk kerabat

orang yang akan melakukan haji dan umroh sudah Haji atau umroh sebelumnya walaupun cuma sekali seumur hidupnya

kemudian juga ulama menambahkan hukum yang bisa diambil di sini kalau memang seseorang bisa melakukan haji dan umrah untuk orang lain baik itu kerabat ataupun orang lain maka keluar sebuah hukum namanya Badal Haji artinya

saya misalnya mau menghajikan orang tua Sayang sudah meninggal dan saya tidak bisa belum diberikan kesempatan oleh Allah waktu atau kesempatan dan saya hanya mampu dari sisi harta saya boleh membayarkan kepada orang lain yang saya percaya yang sudah pernah Haji ataupun umroh untuk meng untuk melakukan itu untuk orang tua saya dan Badal Haji maksud biaya transportasi yang disiapkan untuk orang yang akan mengeksekusi itu atau orang akan menjalankan haji dan umroh tadi dan ini hampir disepakati oleh para ulama tentang masalah kebolehannya karena itu kami dari pihak khb tour menyiapkan untuk Anda kesempatan Kalau yang belum bisa menghajikan tunggu membuahkan by kesempatan waktu yang kerabatnya sudah tidur atau sudah meninggal maka boleh menitipkan badal haji ke travel kami dan insya Allah akan kami

serahkan kepada teman-teman mahasiswa baik itu yang sekolah di Islamic University of Madinah ataupun yang sekolah di Ummul qura Mekah dan ini Tentunya untuk mempermudah agar saudara-saudara kita musim yang sudah uzur ataupun yang sudah meninggal dunia bisa mendapatkan pahala Haji dan umrah semoga informasi ini bisa sampai kepada anda semua dan memudahkan anda untuk bisa menambahkan amal jariyah buat kerabat yang sudah uzur ataupun sudah meninggal dunia Subhanallah wabihamdika asyhadu alla ilaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaihi Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close