FikihTausiyahWisata Halal

Panduan Wudhu dan Sholat Dalam Pesawat Terbang

Bismillahirohmanirohim rukun-rukun wudhu ialah berniat membasuh muka membasuh kedua tangan hingga ke siku menyapu sebahagian kepala

membasuh kedua kaki hingga ke buku lali dan tertib

berikut adalah cara cara berwudhu semasa dalam penerbangan dengan melakukan yang rukun syahadat

berniat hendaklah pada awal membasuh bagian muka

nawaitu raf’al hadatsil Akbari lillahi ta’ala sahaja aku mengangkat hadas kecil karena Allah Ta’ala

perlu diingat basuhan anggota wudhu hendaklah meliputi keseluruhan anggota dengan mengalirkan air atasnya

kaidah semburan terus ke anggota wudhu boleh digunakan dengan syarat air mengalir atasnya

dalam keadaan ketiadaan air atau air diperlukan karena hajat lain atau takut mudharat karena menggunakan air maka penggunaan kaidah tayamum dibolehkan sebagai rukhsah atau keringanan untuk membolehkan penumpang menunaikan sembahyang

rukun-rukun tayamum ialah berniat memindahkan debu tanah ke anggota tayamum

menyapu seluruh muka dengan debu tanah menyapu kedua tangan hingga ke siku dan tertib

niat tayamum

nawaitu tayamum alis tiba hati fardu sholat Sengaja aku bertayamum untuk menghaluskan sembahyang fardhu

Berikut adalah contoh niat beserta sembahyang Kautsar

usholli fardhol Hasri luka hati ini kau selalu ada lillahi ta’ala terhadap aku sembahyang fardhu Ashar rakaat dinaikkan Allah ta’ala

antara keringanan hukum atau rukhsah yang diberikan kepada orang musafir Diana meng-qashar dan menjama’ sembahyang fardhu

sembahyang jamak ialah mengerjakan dua sembahyang fardhu di dalam satu waktu 

sembahyang kasar ialah memendekkan sembahyang fardhu rakaat yaitu sembahyang zuhur ashar dan Isya menjadi rakaat

dalam keadaan aman dan ada ruang untuk sembahyang semasa dalam penerbangan jika penumpang mampu berdiri dan tidak takut berlaku keberatan kepadanya apabila berdiri maka hendaklah menunaikan sembahyang seperti biasa dengan menghadap kiblat kedudukan kiblat bolehlah dirujuk kepada petugas kapal terbang yakni cabin Crew

berikut adalah sembahyang dalam keadaan dan menghadap kiblat

pada rakaat pertama menerangkan dalam keadaan aman akan tetapi ada ruang sembahyang melainkan tempat duduknya

jika penumpang mampu berdiri dan tidak takut berlaku kemudharatan kepadanya apabila berdiri maka sembahyang wajib dilakukan dengan berdiri

oleh kerana rukuk dan sujud tidak dapat dilakukan seperti biasa Karena ruang sempit maka rukuk dan sujud pertama dilakukan dalam keadaan berdiri dengan membengkokkan tulang belakang sekadar mampus aja

perbuatan tunduk ketika sujud hendaklah lebih rendah dari tunduk ketika ruku jika mampu

sujud kedua dilakukan dalam keadaan duduk karena ia lebih dekat dengan tempat sujud

dalam keadaan tidak aman pada pertengahan sembahyang penumpang hendaklah menyempurnakan sembahyang dalam keadaan duduk dengan menghadap kiblat dan meneruskan sembahyang perlu diingat pergerakan ketika memasang tali keledar keselamatan hendaklah tidak dilakukan tiga kali berturut-turut

berikut adalah sembahyang dalam keadaan tidak aman dari permulaan sembahyang hingga selesai atau sembahyang dalam keadaan aman tetapi ditakuti berlaku kemerosotan kepadanya apabila berdiri

maka dalam keadaan ini sembahyang dilakukan secara keseluruhannya dalam keadaan duduk dan menghadap kiblat

pakaian bagi perempuan untuk menunaikan sembahyang ialah pakaian yang menutup aurat itu tidak menampakan warna kulit keseluruhan badan kecuali muka dan Kedua telapak tangan dan berpakaian labu

bagi penumpang perempuan bolehlah menggunakan telekung untuk menunaikan sembahyang mengikut keselesaan semasa dalam penerbangan

menghadap kiblat adalah antara syarat syarat sah sembahyang

dalam keadaan penumpang tidak mampu menghadap kiblat disebabkan kemunduran atau kesukaran maka hendaklah dia menunaikan sembahyang fardhu sekalipun tanpa menghadap kiblat demi menghormati waktu dan sembahyang itu wajib belah diulang setelah hilang keguguran atau kesukaran

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close