tata cara shalat

  • Tausiyah

    Ustadz Ammi Nur Baits: Tata Cara Shalat Jama’ dan Qashar

    yuk The Comment VTV dengan belanja di yufid Store www.yufidstore.com Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh Alhamdulillah kita berjumpa lagi dalam rubrik konsultasi syariah bersama Ustadz ammi Nur baits akan membacakan pertanyaan pertama Assalamualaikum Ustadz pertanyaannya saya sering bepergian jauh Bagaimana cara sholat jamak qashar nya temukan Alhamdulillah wassholatu wassalamu ala rasulillah wa ala alihi wa shahbihi wa maa wala wala ilaha illallah wahdahula syarikalah wa Asyhadu anna muhammadan abduhu warosuluh adanya jamak qashar menunjukkan bahasanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala memberikan keringanan yang sangat besar bagi kaum muslimin Terutama ketika mereka berupaya untuk menjaga shalat lima waktu dan di situ ada dua hal yang perlu kita bedakan ada Jamak dan qashar ini bukan satu kesatuan sehingga bukan syarat jamak harus qashar dan sebaliknya qashar harus tetap ini dua aturan yang berbeda apa itu jamak jamak pengertiannya adalah menggabungkan dua waktu salat yang memungkinkan untuk digabungkan dan hanya ada dua waktu yang boleh digabungkan dzuhur dengan Ashar Maghrib dengan isya dan Subuh tidak bisa digabungkan semua tidak bisa digabungkan dengan Isya atau digabungkan dengan Dhuhur kalau dia digabungkan dengan Isya berarti salat subuh sebelum waktu Kalau digabungkan dengan Luhur berarti sholat subuh setelah waktu sehingga dia salat sendirian sementara qashar pengertiannya adalah memendekkan salat rubaiyah yang jumlahnya 4 rokaat hanya sholat Rabbani yang jumlahnya 4 rokaat dipendekkan sehingga dikerjakan hanya tinggal dua rakaat karena itu karya ketika ada orang yang melakukan salat jamak qashar berarti dia mengerjakan salat 4 rokaat menjadi dua rakaat dan digabungkan antara Dhuhur dengan Ashar atau maghrib dengan Isya dari pengertian ini maka yang tidak bisa di qashar ada dua salat pertama sholat subuh dan yang kedua salat magrib karena dia tidak bisa di paruh kalau sholat subuh Tidak mungkin orang salat 1 rokaat kanan jika itu terjadi dia salat Witir sehingga harus tetap dua rakaat sementara untuk sholat maghrib tidak mungkin bisa di paruh kan nggak ada istilah satu setengah rokaat sementara magrib 3 rakaat sehingga yang bisa di qashar hanya 2 hanya 3 dhuhur ashar dan Isya Selain itu tidak bisa Saya pernah menyaksikan ada orang yang salah paham dalam masalah memahami qashar ketika dia salat di terminal begitu dia salat jamak qashar maghrib dengan Isya ketika dia salat magrib dia salat 2 rokaat pada saat kami Ingatkan Pak ini kurang satu rokaat dia bilang seekor dan qashar harus dua rokaat menurut dia magrib juga harus di pasar padahal itu termasuk kesalahan kemudian Apa dalil atau kapan seseorang disyariatkan untuk melakukan Jamak dan seorang disalib untuk melakukan qashar ada batasan yang perlu Anda Perhatikan Rani dua aturan yang berbeda maka masing-masing memiliki batasan yang berbeda untuk kor kor yang perlu kita tanamkan adalah kasar sama dengan Safar Kodi sama dengan Safar artinya kalau orang mau qashar Makassarnya satu dia harus musafir kalau dia bukan musafir Makan tiap bulan boleh kosong sekalipun Dia sangat capek sangat lelah makan meskipun dia sakit kepalanya pusing tidak bisa shalat lama misalnya tapi dia tidak musafir ketika salat Dhuhur tetep macam 4 ketika sholat ashar setempat demi Allah ketika salat Isya tidak boleh kosong di situ yang jelas dia harus dalam kondisi sabar nanti kita akan Jelaskan kapan batasan orang bisa disebut musafir maka di sini yang perlu kita perhatikan adalah nol sama dengan sabar Kalau Anda musafir silakan qashar tapi kalau anda tidak musafir makanan tidak boleh kosong apa dalilnya dalilnya adalah keterangan dari sahabat Ibnu Umar radhiallahu anhuma Beliau pernah mengatakan sohib to Rasulullah Shallallahu salam fakta anak lahir RA Kartini bis Safari 2 babak keren wow Marwah Usman kadzalik radhiyallahu ta’ala Anhu kata ibu Umar aku pernah bersama Rasulullah salah salah dan beliau tidak lebih melakukan salat tidak lebih dari 2 rokaat ketika beliau sedang Safar dalam arti salat yang 4 rokaat dikerjakan hanya 2 rokaat ketika Safar demikian pula Abu Bakar Umar dan Usman Ghazali kabel melakukan yang sama ketika Safar ini dalil bahasanya pada waktu orang yang Safar dia diperbolehkan untuk qashar dan qashar sama dengan Safar Kemudian yang kedua yaitu jama batasan dari Jamaah adalah sama sama dengan butuh sama sama dengan butuh makanya Sebagian ulama mengistilahkan sama dengan sunnatullah tuna tuna Ridho artinya amalan yang dilakukan secara insidental ketika orang butuh untuk melakukannya Kenapa jam hanya boleh dilakukan ketika butuh karena pada hakekatnya salat itu dikerjakan tepat waktu dan Allah subhanahu wata’ala mensyariatkan salat dan Allah berikan batas waktunya masing-masing kata Allah Subhanahu Wa Ta’ala Inna sholata kanat Alal mu’miniina kita mau buka puasanya salat adalah kewajiban bagi kaum yang beriman kita mau kutak kewajiban yang sudah dibatasi waktunya sebagaimana orang tidak sah shalat sebelum waktu orang juga tidak sah salat setelah waktu sementara jamak sifatnya pengecualian dia menggabungkan 2 waktu sholat dalam waktu yang bersamaan bisa dilakukan sebelum waktu di sholat yang pertama sehingga Islam yang kedua dilakukan sebelum waktu atau bisa dilakukan di sholat yang kedua sehingga sholat yang pertama dilakukan setelah waktu bisa dilakukan taqdim ditaruh di awal waktu atau bisa di takhir ditaruh di akhir waktu dan dua-duanya boleh kembali kepada kebutuhan Siapa yang butuh jamak silakan jamak Sehingga siapa yang tidak putus sama dia tidak boleh jamak karena itu jamak tidak identik dengan Safar Bolehkah orang yang tidak Safar melakukan jamak Boleh silahkan selama dia butuh sebagaimana orang yang sabar juga melakukan boleh melakukan jamak ketika dia butuh bahkan ketika musafir dia tidak butuh jamak maka dia tidak boleh sama dia harus tetap melaksanakan salat tepat pada waktunya misalnya ada seorang musafir yang singgah sebagaimana musafir boleh jamak ketika dia butuh dan sebaliknya musafir juga tidak boleh sama ketika dia tidak butuh misalnya musafir yang singgah di sebuah tempat atau dia menginap di tempat saudaranya atau di di hotel sementara di situ kondisinya longgar dia tidak mendesak waktunya 8 maka dia bisa melakukan salat lima waktu tepat waktu setiap azan Dia nganggur dia kosong dalam kondisi ini dia tidak boleh untuk melakukan jamak Kalau kosong ya boleh nggak belum tentu antara qashar dan jamak digabung tapi kalau musafir itu betul Betul butuh jamak misalnya dia Dalam perjalanan kalau dia harus tepat waktu akan kerepotan karena dia mungkin masih di jalan nanti nggak bisa mampir masjid atau enggak dapat air wudhu maka dia boleh jamak dan di saat yang sama dia qashar pada kesempatan itulah dia menggabungkan kedua-duanya sama sekaligus qashar…

    Read More »
  • Tausiyah
    Sholat di Pesawat

    Panduan Wudhu dan Sholat Dalam Pesawat Terbang

    Bismillahirohmanirohim rukun-rukun wudhu ialah berniat membasuh muka membasuh kedua tangan hingga ke siku menyapu sebahagian kepala membasuh kedua kaki hingga ke buku lali dan tertib berikut adalah cara cara berwudhu semasa dalam penerbangan dengan melakukan yang rukun syahadat berniat hendaklah pada awal membasuh bagian muka nawaitu raf’al hadatsil Akbari lillahi ta’ala sahaja aku mengangkat hadas kecil karena Allah Ta’ala perlu diingat basuhan anggota wudhu hendaklah meliputi keseluruhan anggota dengan mengalirkan air atasnya kaidah semburan terus ke anggota wudhu boleh digunakan dengan syarat air mengalir atasnya dalam keadaan ketiadaan air atau air diperlukan karena hajat lain atau takut mudharat karena menggunakan air maka penggunaan kaidah tayamum dibolehkan sebagai rukhsah atau keringanan untuk membolehkan penumpang menunaikan sembahyang rukun-rukun tayamum ialah berniat memindahkan debu tanah ke anggota tayamum menyapu seluruh muka dengan debu tanah menyapu kedua tangan hingga ke siku dan tertib niat tayamum nawaitu tayamum alis tiba hati fardu sholat Sengaja aku bertayamum untuk menghaluskan sembahyang fardhu Berikut adalah contoh niat beserta sembahyang Kautsar usholli fardhol Hasri luka hati ini kau selalu ada lillahi ta’ala terhadap aku sembahyang fardhu Ashar 2 rakaat dinaikkan Allah ta’ala antara keringanan hukum atau rukhsah yang diberikan kepada orang musafir Diana meng-qashar dan menjama’ sembahyang fardhu sembahyang jamak ialah mengerjakan dua sembahyang fardhu di dalam satu waktu  sembahyang kasar ialah memendekkan sembahyang fardhu 4 rakaat yaitu sembahyang zuhur ashar dan Isya menjadi 2 rakaat dalam keadaan aman dan ada ruang untuk sembahyang semasa dalam penerbangan jika penumpang mampu berdiri dan tidak takut berlaku keberatan kepadanya apabila berdiri maka hendaklah menunaikan sembahyang seperti biasa dengan menghadap kiblat kedudukan kiblat bolehlah dirujuk kepada petugas kapal terbang yakni cabin Crew berikut adalah sembahyang dalam 2 keadaan dan menghadap kiblat pada rakaat pertama menerangkan dalam keadaan aman akan tetapi ada ruang sembahyang melainkan tempat duduknya…

    Read More »
  • Tausiyah

    Ustadz Ammi Nur Baits: Tata Cara Shalat di Pesawat

    yuk Jokowi yufid TV dengan belanja di yufid store www.yufidstore.com Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh Alhamdulillah kita berjumpa lagi dalam rubrik konsultasi syariah bersama Ustadz ammi Nur baits kita akan memulai kembali sebuah pertanyaan Assalamualaikum Ustadz pertanyaannya jika kita naik kendaraan misal pesawat sebelum maghrib sementara Pesawat tiba setelah Isya sekitar jam 08.00 malam Bagaimana cara sholat di pesawat hamdulillah ketika ada orang yang dia melakukan perjalanan kemudian dia tidak bisa singgah di tempat salat atau dia tidak bisa berhenti dari kendaraan sementara harus nabrak waktu sholat Apa yang harus dilakukan baik yang pertama yang perlu kita perhatikan bahasanya bagian dari rukun salat wajib rukun salat fardu harus dilakukan dalam posisi berdiri orang tidak boleh cara sengaja Padahal dia mampu untuk salat wajib dalam kondisi duduk jika itu dilakukan maka Sholatnya batal sebagaimana dalam hadis dari Imron Bin Husein radhiyallahu Beliau pernah menceritakan Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda iman Islam kustati fucoidan penyesalan band shalatlah kalian dengan berdiri kalau nggak bisa silakan dengan duduk kalau nggak bisa silakan sambil tidur dalam kondisi berbaring Ini tadi bahasanya sholat harus dilakukan dalam posisi berdiri Jika dia mampu kalau nggak mampu baru boleh duduk sementara kita bisa pastikan orang yang sholat di kendaraan pasti dia salah dalam kondisi duduk apalagi di pesawat karena tidak mungkin dia salah dalam posisi berdiri paling tidak dia akan mendapatkan peringatan dari awak kabin untuk duduk dan mengenakan sabuk pengaman kemudian Bagaimana kalau kondisi seperti tadi kita bisa lihat apa yang dilakukan Rasulullah shalla Sallam ada satu keterangan dari kemarin rumah puasanya Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam tidak pernah sholat wajib di atas kendaraan Nabi Salam kenal Umar radhiallahu anhuma mengatakan kanan nabiyu Shallallahu Alaihi wasallama Safari darah tinggi hai ketawa jahat di rohill atuhu nabi salam ketika Safar please shalat diatas kendaraan nya dan beliau menghadap searah dengan arah kendaraannya artinya belum tentu menghadap kiblat kemudian kata beliau you mimpi makan buah kana usholli Laila I love you too Wahyu tiruan darah illatihi melakukan isyarat ketika shalat diatas kendaraan artinya tidak sujud dengan sempurna tidak ruko dengan sempurna sudutnya lebih rendah dibandingkan pokoknya hanya sebatas isyarat kemudian kata ibu Umar warga nahdliyin dan Prilly lakukan ini ketika salat malam ketika salat tahajud email kecuali sholat wajib artinya Maghrib dan isya dan shalat wajib yang lainnya Rasulullah shalla Sallam tidak lakukan di atas kendaraan tali beli turunkan Ayu jeroan rohilah tinggi dan besar salah melakukan shalat witir juga di atas kendaraan dijadikan dalil oleh para ulama bahasanya Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam tidak pernah melaksanakan salat wajib di atas kendaraan karena jika itu dilakukan maka posisi beli harus duduk nggak mungkin orang salat wajib di atas onta sambil berdiri sirkus nanti jadinya sehingga dia soalnya harus sambil duduk karena itu pada saat orang yang melakukan Safar yang sifatnya syair-syair artinya Saver di perjalanan kemudian tidak memungkinkan bagi dia untuk salat di darat maka ada dua pilihan yang bisa dilakukan dan yang pertama adalah menunggu sampai kendaraan tiba sehingga dia bisa salah di daerah misalnya dia di atas pesawat tunggu sampai di tujuan sehingga nanti bisa salat di bandara atau sholat di masjid sekitar bandara dan bisa dilakukan jamak kalaupun berangkat sebelum maghrib sampainya setelah isya nanti bisa jamak takhir shalat maghrib kemudian dilanjut dengan salat Isya kemudian pilihan yang kedua jika tidak memungkinkan baginya untuk salat kecuali harus di atas kendaraan karena kendaraan akan tiba setelah selesainya waktu salat yang kedua misalnya ada kendaraan yang berangkat sebelum Dhuhur komedian pesawat berangkat ke arah yang sangat jauh tibanya setelah maghrib sampai malam apa harus dilakukan dia nggak mungkin menunggu pesawat mendarat kemudian sholat nanti di darat nih karena waktunya sudah habis sehingga mau tidak mau dia harus shalat diatas kendaraan biasanya yang terjadi untuk orang yang naik kereta kereta berangkat misalnya sebelum Dhuhur kereta jam 11.00 tiba di tujuan misalnya malam terus gimana ini anda bisa salat di atas kereta karena kalau tidak nunggu kereta sampai tiba di tujuan Anda akan keluar waktu sholat atau seperti yang dialami oleh jamaah haji misalnya ada pesawat yang berangkat ke Saudi misalnya jam 10.00 pagi Mungkin jam 11.00 baru take off Dia tiba di sana magrib misalnya atau bahkan mendekati Isya maka dalam kondisi ini dia tidak boleh salat di tujuan nanti keluar waktu salat Hal apa yang dia bisa lakukan jawabannya adalah shalat diatas kendaraan mau tidak mau dia harus shalat diatas kendaraan itu pilihan yang dia bisa lakukan silakan dijamak boleh dibawa dalam pesawat karena posisi dia musafir dan musafir untuk jam apalagi di dalam pesawat tidak mungkin kah bagi dia untuk untuk misalnya atau kalaupun butuh terbatas sehingga dia hanya bisa wudhu sekali kalau dia tunggu sampai masuk waktu sholat berikutnya Anda harus mulai untuk muka lebar jadi jam Kanada dan ini diperbolehkan karena dia butuh kebijakan pemerintah jawaban dari Ustadz Armen Okta ini mudah-mudahan kita bisa mengambil manfaatnya kurang lebihnya mohon maaf Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

    Read More »
Close