FikihTausiyah

Ustadz Ammi Nur Baits: Tata Cara Shalat Jama’ dan Qashar

yuk The Comment VTV dengan belanja di yufid Store www.yufidstore.com

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Alhamdulillah kita berjumpa lagi dalam rubrik konsultasi syariah bersama Ustadz ammi Nur baits akan membacakan pertanyaan pertama

Assalamualaikum Ustadz pertanyaannya saya sering bepergian jauh Bagaimana cara sholat jamak qashar nya temukan Alhamdulillah wassholatu wassalamu ala rasulillah wa ala alihi wa shahbihi wa maa wala wala ilaha illallah wahdahula syarikalah wa Asyhadu anna muhammadan abduhu warosuluh adanya jamak qashar menunjukkan bahasanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala memberikan keringanan yang sangat besar bagi kaum muslimin Terutama ketika mereka berupaya untuk menjaga shalat lima waktu dan di situ ada dua hal yang perlu kita bedakan ada Jamak dan qashar ini bukan satu kesatuan sehingga bukan syarat jamak harus qashar dan sebaliknya qashar harus tetap ini dua aturan yang berbeda apa itu jamak jamak pengertiannya adalah menggabungkan dua waktu salat

yang memungkinkan untuk digabungkan dan hanya ada dua waktu yang boleh digabungkan dzuhur dengan Ashar Maghrib dengan isya dan Subuh tidak bisa digabungkan semua tidak bisa digabungkan dengan Isya atau digabungkan dengan Dhuhur kalau dia digabungkan dengan Isya berarti salat subuh sebelum waktu Kalau digabungkan dengan Luhur berarti sholat subuh setelah waktu sehingga dia salat sendirian sementara qashar pengertiannya adalah memendekkan salat rubaiyah yang jumlahnya rokaat hanya sholat Rabbani yang jumlahnya rokaat dipendekkan sehingga dikerjakan hanya tinggal dua rakaat

karena itu karya ketika ada orang yang melakukan salat jamak qashar berarti dia mengerjakan salat rokaat menjadi dua rakaat dan digabungkan antara Dhuhur dengan Ashar atau maghrib dengan Isya dari pengertian ini maka yang tidak bisa di qashar ada dua salat pertama sholat subuh dan yang kedua salat magrib karena dia tidak bisa di paruh kalau sholat subuh Tidak mungkin orang salat rokaat kanan jika itu terjadi dia salat Witir sehingga harus tetap dua rakaat sementara untuk sholat maghrib tidak mungkin bisa di paruh kan nggak ada istilah satu setengah rokaat sementara magrib rakaat sehingga yang bisa di qashar hanya hanya dhuhur ashar dan Isya Selain itu tidak bisa Saya pernah menyaksikan ada orang yang salah paham dalam masalah memahami qashar ketika dia salat di terminal begitu dia salat jamak qashar

maghrib dengan Isya ketika dia salat magrib dia salat rokaat pada saat kami Ingatkan Pak ini kurang satu rokaat dia bilang seekor dan qashar harus dua rokaat menurut dia magrib juga harus di pasar padahal itu termasuk kesalahan kemudian Apa dalil atau kapan seseorang disyariatkan untuk melakukan Jamak dan seorang disalib untuk melakukan qashar ada batasan yang perlu Anda Perhatikan Rani dua aturan yang berbeda

maka masing-masing memiliki batasan yang berbeda untuk kor kor yang perlu kita tanamkan adalah kasar sama dengan Safar Kodi sama dengan Safar artinya kalau orang mau qashar Makassarnya satu dia harus musafir kalau dia bukan musafir Makan tiap bulan boleh kosong sekalipun Dia sangat capek sangat lelah makan meskipun dia sakit kepalanya pusing tidak bisa shalat lama misalnya tapi dia tidak musafir ketika salat Dhuhur tetep macam ketika sholat ashar setempat demi Allah ketika salat Isya tidak boleh kosong di situ

yang jelas dia harus dalam kondisi sabar nanti kita akan Jelaskan kapan batasan orang bisa disebut musafir maka di sini yang perlu kita perhatikan adalah nol sama dengan sabar Kalau Anda musafir silakan qashar tapi kalau anda tidak musafir makanan tidak boleh kosong apa dalilnya dalilnya adalah keterangan dari sahabat Ibnu Umar radhiallahu anhuma Beliau pernah mengatakan sohib to Rasulullah Shallallahu salam fakta anak lahir RA Kartini bis Safari babak keren wow Marwah Usman kadzalik radhiyallahu ta’ala Anhu kata ibu Umar aku pernah bersama Rasulullah salah salah

dan beliau tidak lebih melakukan salat tidak lebih dari rokaat ketika beliau sedang Safar

dalam arti salat yang rokaat dikerjakan hanya rokaat ketika Safar demikian pula Abu Bakar Umar dan Usman Ghazali kabel melakukan yang sama ketika Safar ini dalil bahasanya pada waktu orang yang Safar dia diperbolehkan untuk qashar dan qashar sama dengan Safar Kemudian yang kedua yaitu jama batasan dari Jamaah adalah sama sama dengan butuh sama sama dengan butuh makanya Sebagian ulama mengistilahkan sama dengan sunnatullah

tuna tuna Ridho artinya amalan yang dilakukan secara insidental ketika orang butuh untuk melakukannya Kenapa jam hanya boleh dilakukan ketika butuh karena pada hakekatnya salat itu dikerjakan tepat waktu dan Allah subhanahu wata’ala mensyariatkan salat dan Allah berikan batas waktunya masing-masing kata Allah Subhanahu Wa Ta’ala

Inna sholata kanat Alal mu’miniina kita mau buka puasanya salat adalah kewajiban bagi kaum yang beriman kita mau kutak kewajiban yang sudah dibatasi waktunya sebagaimana orang tidak sah shalat sebelum waktu orang juga tidak sah salat setelah waktu sementara jamak sifatnya pengecualian dia menggabungkan waktu sholat

dalam waktu yang bersamaan bisa dilakukan sebelum waktu di sholat yang pertama sehingga Islam yang kedua dilakukan sebelum waktu atau bisa dilakukan di sholat yang kedua sehingga sholat yang pertama dilakukan setelah waktu bisa dilakukan taqdim ditaruh di awal waktu atau bisa di takhir ditaruh di akhir waktu dan dua-duanya boleh kembali kepada kebutuhan Siapa yang butuh jamak silakan jamak Sehingga siapa yang tidak putus sama dia tidak boleh jamak karena itu jamak tidak identik dengan Safar Bolehkah orang yang tidak Safar melakukan jamak Boleh silahkan selama dia butuh sebagaimana orang yang sabar juga melakukan boleh melakukan jamak ketika dia butuh

bahkan ketika musafir dia tidak butuh jamak maka dia tidak boleh sama dia harus tetap melaksanakan salat tepat pada waktunya misalnya ada seorang musafir yang singgah sebagaimana musafir boleh jamak ketika dia butuh dan sebaliknya musafir juga tidak boleh sama ketika dia tidak butuh misalnya musafir yang singgah di sebuah tempat atau dia menginap di tempat saudaranya atau di di hotel sementara di situ kondisinya longgar dia tidak mendesak waktunya maka dia bisa melakukan salat lima waktu tepat waktu setiap azan Dia nganggur dia kosong dalam kondisi ini dia tidak boleh untuk melakukan jamak

Kalau kosong ya boleh nggak belum tentu antara qashar dan jamak digabung

tapi kalau musafir itu betul Betul butuh jamak

misalnya dia Dalam perjalanan kalau dia harus tepat waktu akan kerepotan

karena dia mungkin masih di jalan nanti nggak bisa mampir masjid atau enggak dapat air wudhu maka dia boleh jamak

dan di saat yang sama dia qashar pada kesempatan itulah dia menggabungkan kedua-duanya sama sekaligus qashar

ini batasan yang perlu kita perhatikan sekarang mungkin anda akan bertanya apa dalil kalau sama itu harus sesuai kebutuhan dalilnya adalah pernyataan Ibnu Abbas radhiallahu anhuma dalam hadis yang dilakukan oleh Muslim Beliau mengatakan zaman Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam by Note2 Lastri Wal Maghribi Malaysia

Bill madinati MI Negeri How find warna motor roh muslim kata Ibnu Abbas Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam menjama’ antara Dhuhur dan Ashar Maghrib dengan Isya di Madinah berarti dia tidak saya tidak sedang Safar beli lakukan itu di Madinah bersama para sahabatnya Amin menjahili Upin bola motor bukan karena alasan takut

bukan karena alasan suasana Genting misalnya ada orang dari luar yang mau nyerang malah motor dan bukan juga karena alasan hujan ketika iblis ditanya kenapa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam melakukan itu kata Imla bass gilano hari Jumat tahu karena beliau tidak ingin memberatkan umatnya berarti ini dalil latar belakang Kenapa Nabi setelah melakukan jamak di Madinah adalah karena beliau ada sebab butuh yaitu tidak ingin memberatkan umatnya karena itu dalam masalah zaman ketika orang butuh silahkan sekalipun dia tidak tidak sedang Safar misalnya ada orang yang sedang sakit ya ada orang yang sedang sakit kemudian dia butuh untuk istirahat lebih panjang akhirnya dia salat magrib sekaligus sama dengan Isya terus dia tidur

mungkin sampai subuh dia baru bangun atau ketika ada orang yang mau menjalani operasi atau persalinan sementara dia belum keluar nifas misalnya kemudian dia ingin melakukan salat maka bisa dijamak dia nanti rentang waktu nilai Pancasila kebutuhan

kemudian apa batasan musafir musafir ulama berbeda pendapat tentang batasannya dan kita gunakan pendapat jumhur ulama jumhur ulama mengatakan batasan Safar adalah ketika orang sudah melakukan perjalanan dalam jarak sejauh baris

baris itu kalau kemudian dikonversi dengan ukuran di zaman kita kurang lebih 80 kilo Ketika seseorang sudah melakukan perjalanan sejauh 80 kilo maka dia sudah bersatu sebagai musafir dan pada saat dia sudah keluar dari kampungnya sudah keluar dari negerinya maka dia sudah boleh qashar sebagaimana Nabi Shallallahu salam melakukan konser di dzulhulaifah ketika beliau menuju Mekkah

kata Anas bin Malik radhiallahu Anhu dalam hadits Bukhari Muslim salah Nabi Salam Bisma Dina Tiara bintil-bintil hulaifah video klip Party Rock Anthem

kata Anas bin Malik Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam

di Madinah beliau sholat rokaat Kemudian beliau salat idul Kholifah dua rokaat

Kenapa tidur Khalifa play sudah salat rokaat artinya sudah kotor karena jarak atau karena ketika beli sudah ditunggu lagi Pak beli sudah keluar dari Madinah

padahal jarak antara sulfur IPA dan Madinah masih sangat dekat kurang lebih 10 kilo atau mungkin lebih dari lebih sedikit hanya sejarah itu nabi salam sudah konser berarti Please deh statusmu sebagai musafir maka orang misalnya keluar dari Jogja

dan sudah meninggalkan seluruh kampung Jogja bagian dari Jogja meskipun jaraknya masih dekat dengan batas kota Jogja

kalau Prambanan dia masih masuk wilayah Jogja kalau masih sekitar Klaten masih masih kuliah Jogja bahasanya dia sudah agak ke timur mungkin mendekati Solo maka dia sudah boleh melakukan qashar ketika dia mau melakukan perjalanan jauh jarak 80 kilo saya dia mau ke Sragen ke arah timur ke arah Sragen atau ke arah Surabaya keluar dari Jogja dia sudah pulang untuk melakukan kosong walau tak anak-anak

ya Semoga bisa dijadikan panduan karena masih banyak kaum muslimin yang kebingungan tentang masalah dualisme antara Jamak dan qashar Terima kasih Ustad atas Jawabannya demikian pemirsa jawaban ustadz ammi tentang permasalahan jamak qashar mudah-mudahan kita bisa mengambil manfaat kurang lebihnya mohon maaf Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close